Alasan mengapa menarik nafas dalam menghilangkan cemas dan  membantu rileks

Menarik nafas dalam membantu tubuh dan pikiran rileks

Alasan mengapa menarik nafas dalam menghilangkan cemas dan membantu rileks

Tips & Trik

6 Juni 2017 1334 views

10 komentar
California (MauTauBanget.com) - Para ilmuwan di Stanford University di California mungkin telah menemukan untuk pertama kalinya mengapa menarik napas dalam-dalam bisa sangat efektif, demikian dilaporkan Mirror.co.uk.

Nafas yang dalam dan lambat akan membantu kita rileks, dan membuat kita tertidur dan itu membantu menghilangkan rasa cemas. Tapi mengapa hal yang begitu sederhana begitu menenangkan?

Bahwa pusat pernapasan yang ada jauh di dalam batang otak di bagian belakang kepala kita dapat menenangkan bagian otak kita jika kita mengendalikannya dengan bernafas lebih dalam dan membuatnya melepasnya perlahan.

Meditasi menggunakan pernafasan terkontrol untuk membangkitkan ketenangan.

Para ilmuwan di Stanford University di California mungkin telah menemukan untuk pertama kalinya mengapa menarik napas dalam-dalam bisa sangat efektif. Dan dengan penelitian itu mereka telah menyoroti hubungan antara pernapasan, pemikiran, perilaku dan cara kita merasa.

Pernapasan sangat penting untuk kehidupan namun kita bisa mengubah cara kita bernafas, menahannya, mendesah, terengah-engah dan menguap. Tapi bagaimana pikiran dan tubuh mengatur pernapasan sebagian besar tetap misterius.

Lebih dari 25 tahun yang lalu, periset di Universitas California pertama kali menemukan sekitar 3.000 neuron yang saling terkait di dalam batang otak yang tampaknya mengendalikan pernapasan.

Mereka menamai neuron ini alat pacu jantung dan akhirnya mengidentifikasi sekitar 65 jenis neuron yang berbeda, masing-masing mungkin memiliki tanggung jawab unik untuk mengatur beberapa aspek pernapasan. Untuk studi terbaru, para peneliti dengan hati-hati menonaktifkan neuron pernapasan spesifik pada tikus dan melihat kaitan antara pernapasan, pemikiran, perilaku dan perasaan. Hasilnya menarik.

Saat tikus ditempatkan di kandang yang tidak dikenal, yang biasanya membuat mereka gelisah dan gugup, mereka malah duduk dengan tenang dan rapi.

"Mereka, untuk tikus, sangat dingin," kata Dr Mark Krasnow, seorang profesor biokimia di Stanford yang mengawasi penelitian tersebut.

Ternyata neuron tertentu memiliki kaitan langsung dengan bagian otak yang terlibat dalam gairah.

Daerah ini memberi sinyal pada banyak bagian otak lainnya yang membangunkan kita, waspada dan terkadang menjadi cemas, bahkan panik. Ini meningkatkan tekanan dan kepanikan.

Tapi tanpa jalur neuron, tikus, dan mungkin juga manusia, akan tetap tenang.

Implikasi dari karya ini, Dr Krasnow mengatakan, apakah menarik napas dalam-dalam ini menenangkan karena tidak mengaktifkan neuron yang memicu pusat gairah otak.

Bisa jadi pernapasan dalam memiliki seperangkat neuron yang menenangkan pikiran, tubuh dan emosi.

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Meditasi Menarik Nafas Dalam

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.