Seorang pria meninggal setelah berenang ketika tato baru dibuat

Infeksi Tato dapat menyebabkan kematian

Seorang pria meninggal setelah berenang ketika tato baru dibuat

Gaya Hidup

3 Juni 2017 1181 views

10 komentar
Bekasi (MauTauBanget.com) - Jika anda memiliki tato baru atau berencana untuk membuatnya, bacalah cerita ini.

Jangan sampai anda mengalami tragedi yang sama yang baru saja terjadi pada pria Hispanik.

Dilaporkan, seorang pria berusia 31 tahun yang tidak disebutkan namanya baru saja berenang di Teluk Meksiko setelah membuat tato baru di betis kanannya lima hari sebelumnya.

Rupanya, dia secara sadar mengabaikan saran untuk menunggu setidaknya dua minggu sebelum berenang.

"Tapi karena lukanya masih segar," sebuah artikel Daily Mail memberitahu kita, "itu menjadi terkontaminasi bakteri pemakan daging yang merobek bongkahan dari kulitnya dan akhirnya menyebabkan kematiannya."
Seorang pria Hispianic mengalami sepsis setelah berenang di Teluk Meksiko dengan tato barunya.

Luka tato itu terinfeksi dengan parah pada hari setelah dia berenang, membuatnya demam, menggigil, dan bahkan ada ruam merah di dekat kulit bertinta.

Kondisinya memburuk setelah dua hari dan dia dilarikan ke rumah sakit setempat.

Dokter menemukan tambalan ungu di kakinya - indikasi umum infeksi - dan kondisinya memburuk seiring berjalannya waktu.

DailyMail menambahkan bahwa dokter "segera menduga bahwa bug vibrio vulnificus bertanggung jawab" karena pria tersebut "sudah menderita sirosis, yang disebabkan oleh kebiasaan sehari-hari seseorang minum enam 340ml (12 fl oz) botol bir setiap hari."

Para ahli menunjukkan bahwa kondisi hati yang lemah pria tersebut membuatnya rentan terhadap infeksi tersebut.

Hal ini terutama karena orang dengan penyakit hati kronis memiliki kadar neutrofil rendah yaitu sel darah putih dan sistem kekebaln tubuh yang mempertahankan tubuh dari serangga.

Dalam 24 jam, kondisinya berubah dari buruk menjadi mengerikan karena organ tubuhnya mulai gagal. Para dokter memutuskan untuk ruangan dengan mesin pendukung kehidupan.

Keadaan menjadi lebih baik dalam waktu dua minggu karena ia terbebas dari gejala tapi sayangnya, tubuhnya menyerah pada syok septik dan ginjalnya benar-benar gagal. Dia meninggal setelah dua bulan dirawat di rumah sakit.

"Semua pasien dengan penyakit hati kronis harus diinstruksikan untuk menghindari kemungkinan metode terpapar bakteri," tulis DailyMail, dan "seniman tato harus memberikan peringatan dengan keras agar orang menunggu setidaknya dua minggu (atau lebih lama) sebelum berenang."
Infeksi tato
Infeksi tato

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Infeksi Tato

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.