Penelitian: harga diri anda rendah jika update status Facebook ini

Sumber: kodakektachrome100vs

Penelitian: harga diri anda rendah jika update status Facebook ini

Gaya Hidup

15 April 2017 1747 views

10 komentar
Sebuah penelitian yang dilakukan oleh psikolog di Brunel University London menemukan bahwa update status Facebook dapat mengungkapkan tanda-tanda narsisme dan harga diri yang rendah.

Menurut penelitian, pengguna yang terus-menerus posting tentang pasangan mereka lebih mungkin untuk memiliki harga diri yang rendah, sementara mereka yang update status tentang diet, prestasi, dan olahraga biasanya narsisis.

Para peneliti mensurvei pengguna Facebook untuk memeriksa ciri-ciri kepribadian mereka, serta motif mereka untuk posting update status.

Data dikumpulkan dari 555 pengguna Facebook yang diisi survei online mengukur 'Big Five' ciri kepribadian: ekstroversi, neurotisisme, keterbukaan, keramahan dan hati nurani. Harga diri dan narsisme juga diukur dalam survei.

Sebuah penelitian terbaru menyebutkan bahwa update status Facebook dapat menunjukkan tanda-tanda narsisme dan harga diri yang rendah.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang dengan harga diri yang rendah sering posting update status tentang pasangan romantis mereka.

Narsisis, di sisi lain, memposting tentang prestasi mereka, sehingga mereka bisa mendapatkan perhatian yang mereka butuhkan.

Mereka juga ingin posting tentang diet dan olahraga sebagai cara untuk menyiarkan upaya mereka dalam memperbaiki penampilan fisik mereka.

Akhirnya, kesadaran dikaitkan dengan posting update tentang anak-anak seseorang. Mereka dengan harga diri yang rendah cenderung sering posting tentang pasangan romantis mereka.

Dosen psikologi Dr Tara Marshall, dari Brunel University London, mengatakan:

"Ini kejutan kecil, bahwa update status Facebook dapat mencerminkan ciri kepribadian orang. Namun, penting untuk memahami mengapa orang menulis tentang topik-topik tertentu di Facebook karena update mereka dapat berbeda-beda 'like' dan komentar."

Orang-orang yang memberi banyak 'like' dan komentar cenderung mengalami manfaat dari inklusi sosial, sedangkan mereka yang tidak menerima 'like' dan komentar merasa dikucilkan.

Narsisis ingin posting tentang prestasi mereka dan melihat 'like' dan komentar positif sebagai validasi upaya mereka.

"Meskipun hasil kami menunjukkan bahwa bualan narsisis terbayar karena mereka menerima lebih banyak suka dan komentar untuk update status mereka, bisa jadi bahwa teman-teman Facebook mereka dengan sopan menawarkan dukungan sementara diam-diam tidak menyukai tampilan egois seperti itu. Kesadaran yang lebih besar dari update status bagaimana seseorang mungkin dirasakan oleh teman-teman bisa membantu orang untuk menghindari topik yang mengganggu lebih dari yang mereka menghibur.", lanjutnya

Hasilnya tidak mengejutkan, tapi sekarang, ada sebuah penelitian untuk mendukung mereka.

Menurut tim peneliti, lebih banyak studi yang harus dilakukan untuk mengeksplorasi tanggapan terhadap update status ini, likebility dari pengguna yang posting mereka, dan apakah ada atau tidak topik tertentu meningkatkan kemungkinan seseorang mendapatkan unfriend.

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Status Facebook Update Status Facebook

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.