Penelitian: Jamur dapat menghentikan demensia

Jamur mencegah demensia dan penurunan kemampuan otak

Penelitian: Jamur dapat menghentikan demensia

Kesehatan

7 Mei 2017 919 views

10 komentar
Bekasi (MauTauBanget.com) - Apakah anda mudah sekali untuk lupa? Atau anda merasa penurunan secara drastis dalam kemampuan mengambil keputusan, kebijaksanaan, orientasi waktu dan ruang, pemecahan masalah atau kemampuan berbicara? Ciri diatas adalah penyakit demensia.

Demensia bukanlah sebuah penyakit namun merupakan suatu gejala yang disebabkan oleh penyakit atau kelainan pada otak. Demensia ditandai dengan terganggunya mental seseorang yang menyebabkan gangguan berpikir dan mungkin hilang ingatan. Demensia juga dapat menyebabkan perubahan sifat dan perilaku seseorang.

Dikutip dari Mirror.co.uk, sebuah penelitian terbaru menjelaskan jamur bisa menjadi 'makanan super baru' karena bisa membantu mencegah demensia.

Jamur mengandung bahan kimia yang meningkatkan saraf di otak dengan mencegah pembengkakan dan studi tentang sebelas jenis jamur - beberapa sudah digunakan untuk tujuan pengobatan - menemukan bahwa mereka meningkatkan zat abu-abu dengan meningkatkan produksi zat kimia yang disebut NGF (nymf growth factor (NGF).

Temuan yang dipublikasikan di Journal of Medicinal Food, menyarankan jamur adalah 'makanan super' potensial yang bisa mengurangi atau menunda pengembangan demensia.

Periset meninjau bukti ilmiah berkaitan dengan efek anti-Alzheimer mereka dan menemukan bahwa "mereka mungkin memenuhi fungsi pencegahan terhadap pengembangan penyakit Alzheimer."

Profesor Vikineswary Sabaratnam, dari Universitas Malaya di Kuala Lumpur, mengatakan: "Konsumsi jamur secara teratur dapat mengurangi atau menunda perkembangan degenerasi neuro terkait usia.

"Namun, percobaan klinis hewan dan manusia yang ekstensif diperlukan, yang kemudian dapat menyebabkan perancangan makanan fungsional atau obat terapeutik baru untuk mencegah atau mengurangi dampak penyakit neuro-degeneratif."

Para periset mengatakan percobaan pada hewan pengerat dan manusia telah menemukan "jumlah jamur yang dapat dimakan" telah terbukti mengandung senyawa langka dan eksotis yang baik untuk otak.

Satu H. erinaceus - yang umumnya dikenal sebagai jamur surai singa - ditemukan memperbaiki imp kognitif ringan (bentuk ingatan - ingatan yang dapat menyebabkan demensia pada usia 50 sampai 80 tahun).

D. indusiata lainnya - yang dijuluki 'Queen of the Mushrooms' - meningkatkan NGF di neuron tikus sementara C. militaris - atau 'jamur ulat' - memperbaiki ingatan tikus tikus laboratorium untuk mendapatkan putaran labirin air.

Prof Sabaratnam mengatakan bahwa diperkirakan biaya medis global untuk demensia adalah USD 604 miliar pada tahun 2013 - sekitar satu persen dari produk domestik bruto dunia.

Terapi obat saat ini untuk penyakit neuro-degeneratif tidak efektif dengan banyak efek samping - dan ini hanya memberikan penundaan jangka pendek dalam perkembangan.

Prof Sabaratnam mengatakan: "Pendekatan alternatif untuk mengurangi penyakit tersebut adalah dengan menggunakan pendekatan kesehatan komplementer - seperti suplemen makanan dan makanan fungsional.

Makanan fungsional adalah makanan yang memiliki efek positif pada kesehatan yang melampaui nutrisi dasarnya.

Contoh makanan fungsional adalah oatmeal, untuk serat larut tinggi yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol, dan jus jeruk diperkaya dengan kalsium untuk kesehatan tulang.

Secara umum, makanan fungsional dianggap menawarkan manfaat tambahan yang bisa mengurangi risiko penyakit atau meningkatkan kesehatan optimal.

Kunyit, teh hijau, dan gingko adalah contoh makanan fungsional yang menunjukkan efek terapeutik pada otak dengan menggunakan efek anti-perlindungan dan antioksidan.

Jamur mungkin memiliki potensi makanan fungsional dengan manfaat neuro-protektif dan kognitif. Jamur mengandung senyawa bioaktif yang beragam namun eksklusif yang tidak ditemukan pada tumbuhan.

"Sangat mungkin konsumsi makanan dari jamur atau ekstrak berbasis jamur mungkin memiliki efek menguntungkan pada kesehatan manusia dan memperbaiki fungsi otak."

Penelitian menunjukkan makan banyak jamur membantu membangun sistem kekebalan tubuh dan menangkis bakteri.

Mereka kaya akan niacin yang membantu jaringan tubuh dan pembuangan racun dan kalium - diperlukan untuk membantu mencegah tekanan darah tinggi.

Jamur juga mengandung antioksidan tinggi, vitamin B dan mineral lainnya seperti selenium, besi dan tembaga.

Rendah kalori, jamur juga bisa dihitung sebagai bagian dari lima porsi buah dan sayuran yang direkomendasikan sehari.

Jadi, yuk jangan ragu untuk memasukkan jamur dalam menu makan kita.

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Jamur Demensia

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.