Terlalu sering kencing, perhatikan masalah kesehatan ini

Waspada jika terlalu sering kencing

Terlalu sering kencing, perhatikan masalah kesehatan ini

Kesehatan

21 Mei 2017 1541 views

10 komentar
Bekasi (MauTauBanget.com) - Terlalu sering ke toilet atau harus bolak-balik ke toilet bisa melelahkan dan agak memalukan. Inilah mengapa hal itu mungkin terjadi, dan apa yang harus dilakukan jika anda mengalaminya.

Mungkin anda memiliki kandung kemih yang terlalu aktif. Meskipun setiap orang meiliki kandung kemih memiliki ukuran yang bervariasi, kandung kemih dapat menahan 300-400ml sebelum mulai penuh dan mengirimkan sinyal ke otak dan mengirim sinyal.

Tapi jika memiliki kandung kemih terlalu aktif, otot berkontraksi atau meremas sebelum terisi, hal ini membuat anda ingin pergi kencing.

Tidak jelas mengapa hal ini terjadi, namun melatih kandung kemih untuk dapat menahan lebih lama ke toilet dapat membantu, kata Dr Marilyn Glenville (marilynglenville.com).

"Mulailah dengan menahan hanya satu kali ke toilet setiap jam selama seminggu dan minggu berikutnya memperpanjang waktu setengah jam. Lanjutkan sampai anda bisa menahan urine selama tiga jam."

"Ini mengajarkan kandung kemih untuk menahan lebih banyak air kencing dan menjadi kurang sensitif saat penuh. Jangan tergoda untuk minum lebih sedikit, membatasi asupan cairan tidak akan menghentikan masalah."

"Sebenarnya, ini bisa memperburuk keadaan dengan menghasilkan urin yang sangat pekat sehingga bisa mengiritasi kandung kemih."

Buang air kecil yang normal adalah lima sampai tujuh kali dalam sehari, atau sekitar tiga jam sekali. Jika lebih dari empat jam, mungkin anda kurang minum air, jika setiap satu atau dua jam buang air kecil, silahkan perhatikan hal-hal berikut ini.

1. Memiliki diabetes tipe dua yang tidak terdiagnosis

Gejala diabetes yang umum adalah haus yang berlebihan dan buang air kecil lebih sering.

"Setidaknya tiga perempat orang dengan diabetes tipe 2 akan mengalami masalah kandung kemih sampai tingkat tertentu," kata Profesor Merlin Thomas, penulis Understanding Type 2 Diabetes (Exisle Publishing).

Beberapa mengalami gejala kandung kemih yang terlalu aktif sementara yang lain mungkin memiliki kandung kemih yang kurang aktif. "Ini berarti kurang bisa berkontraksi dan bisa menyebabkan pengosongan tidak lengkap," kata Profesor Thomas.

"Dan jika tidak bisa mengosongkan kandung kemih sepenuhnya, dibutuhkan sedikit waktu untuk benar-benar penuh lagi. Ini berarti harus pergi ke toilet lagi dan lagi, sepanjang siang dan malam."

Gejala kandung kemih yang kurang aktif meliputi kesulitan dalam mulai buang air kecil atau hanya lewat aliran air kencing yang mengalir dengan cepat.

Jika khawatir, segera pergi ke dokter umum untuk memeriksa kadar glukosa Anda.

2. Minum terlalu banyak

Kita semua tahu bahwa air itu baik untuk tubuh kita tapi jika terus-menerus harus ke toilet, mungkin terlalu berlebihan. Otoritas Keamanan Pangan Eropa merekomendasikan agar pria mengkonsumsi 2,5 liter air dan air putih 2 liter sehari, tapi tidak perlu terobsesi untuk meminum semuanya.

EFSA mengatakan bahwa 20-30% asupan air ini harus berasal dari makanan - sehingga buah dan sayuran juga berkontribusi. Ciri kekurangan cariran atau terhidrasi jika kulit Anda berwarna abu-abu pucat.

3. Memiliki infeksi

Infeksi saluran kencing (ISK) terjadi ketika bakteri berbahaya masuk ke uretra, kandung kemih atau ginjal.

Gejala bisa termasuk kebutuhan untuk sering tersendat dan sensasi terbakar dan menyakitkan saat kencing. Urin juga bisa berwarna pekat atau berbau busuk. Pergi ke dokter umum anda untuk mendapatkan antibiotik untuk membersihkan infeksi.

4. Makan terlalu banyak garam

Bingung dengan banyak perjalanan malam ke toilet? Peneliti Jepang telah menemukan bahwa menurunkan asupan garam juga dapat menurunkan intensitas kencing.

Jika makan terlalu banyak garam, tubuh menghasilkan lebih banyak air seni untuk menyingkirkannya. NHS merekomendasikan orang dewasa makan tidak lebih dari 6g garam sehari.

5. Mengalami stres inkontinensia

Jika sering kencing tanpa sengaja saat batuk, bersin, tertawa, melompat atau mengangkat sesuatu yang berat, mungkin mengalami stres inkontinensia. "Aktivitas sehari-hari ini dapat menekan kandung kemih dan, jika otot dasar panggul tidak dapat cukup mengencangkan, dapat menyebabkan kebocoran yang tidak disengaja," kata Dr Ruth Maher, ahli terapi fisik dan penemu INNOVO, alat penguat dasar panggul (restorethefloor.com ).

"Inkontinensia stres umum terjadi pada satu dari tiga wanita dan satu dari 10 pria yang terkena dampak di Inggris," tambahnya.

Latihan dasar panggul bisa membantu. Anda bisa menemukan otot dasar panggul jika membayangkan mencoba untuk menahan aliran urine saat kencing.

Duduk dan peras otot-otot 10 kali sambil bernapas normal. Jangan mengencangkan perut, bokong atau paha. "Pria harus merasakan dasar penis menarik dan skrotum terangkat," kata Dr Maher.

6. Posisi Kencing tidak baik


"Sebuah penelitian di Inggris menunjukkan bahwa ketika wanita melayang di atas toilet - daripada duduk di atasnya - mereka menahan air kencing 149% lebih banyak," kata Dr Maher. "Ini karena Anda perlu mengendurkan otot pelvis Anda untuk mengosongkan kandung kemih Anda secara efektif, dan melayang di atas kursi berhenti relaksasi penuh."

Posisi terbaik untuk mengosongkan kandung kemih adalah duduk di toilet, condong ke depan, dengan siku di lutut dan kaki rata di lantai.

7. Memiliki pembesaran prostat

Kelenjar prostat pria sering tumbuh seiring bertambahnya usia. Prostat yang membesar bisa memberi tekanan pada kandung kemih, yang berakibat pada keinginan untuk lebih sering kencing.

Jika gejalanya parah, bisa mendapatkan obat untuk mengurangi ukuran prostat.

8. Terlalu banyak teh atau kopi


Kafein dalam teh dan kopi adalah diuretik, yang memicu buang air kecil. Cobalah beralih ke varietas tanpa kafein jika anda merasa terlalu sering ingin kencing.

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Sering Kencing Buang Air Kecil

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.