Suami Mendengar Teriakan Istri Dari Dalam Makam, Tapi Terlambat

Foto kredit: Primer Impacto

Suami Mendengar Teriakan Istri Dari Dalam Makam, Tapi Terlambat

Unik

19 April 2017 1282 views

10 komentar
Kematian tidak bisa dihindari. Cepat atau lambat, semua orang kita tahu akan mati. Ini pengalaman yang sangat memilukan bagi orang-orang terkasih yang telah meninggal, tapi itu salah satu realitas keras dari kehidupan yang harus dihadapi.

Sebagai manusia, kita melalui fase kesedihan, penolakan, kemarahan, menawar, dan depresi sebelum akhirnya kita bisa menerima kanyataan orang mati tidak hidup kembali, setidaknya tidak kembali hidup didunia ini.

Bagaimana perasaan anda, jika ketika meratapi kematian kekasih atau istri anda, mendengar suaranya dari makam? Apa yang akan anda lakukan?

Seorang remaja yang sudah menikah dari La Entrada, barat Honduras bernama Neysi Perez jatuh pingsan setelah bangun di malam hari untuk menggunakan toilet luar ruangan mereka.

Beberapa orang percaya bahwa ia mengalami serangan panik setelah mendengar tembakan. Tapi ketika orang tua gadis itu melihat putri mereka mulutnya berbusa, mereka pikir dia dirasuki oleh roh jahat.

Pendeta setempat mengatakanuntuk melakukan ritual pengusiran setan; Namun, kerabatnya mengatakan Neysi tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Mereka membawa Neysi ke rumah sakit, tapi setelah tiga jam, para dokter menjelaskan dia mati secara klinis. Dia juga hamil tiga bulan pada saat itu.
Keluarga Neysi ini mengenakan gaun pengantinnya ketika mereka menguburkannya.

24 jam setelah pemakaman, Rudy Gonzalez pergi untuk mengunjungi makam istri mudanya ini di Pemakaman La Entrada Umum.

Saat itulah ia mendengar ada suara jeritan tertahan dan memukul-mukul dari dalam, makam beton.

"Saat aku menaruh tanganku di kuburnya aku bisa mendengar suara-suara di dalam. Aku mendengar membenturkan, dan kemudian aku mendengar suaranya.
Dia berteriak-teriak minta tolong. Ini sudah menjadi hari sejak kami menguburkannya. Aku tidak percaya itu. Saya sangat gembira, penuh harapan.", Kata Rudy Primer Impacto.

Jesus Villanueva, seorang Penggali Kubur, mengaku ia juga mendengar suara-suara dari kubur.
Foto kredit: Primer Impacto
Foto kredit: Primer Impacto


"Saya meyakinkan diri bahwa teriakan itu datang dari tempat lain. Saya tidak pernah membayangkan bahwa ada seseorang hidup di dalam makam sana."

"Sore itu suami gadis itu datang kepada saya, memohon saya untuk mengeluarkan karena dia masih hidup. Dia histeris.

Keluarga segera di sini dan mulai menerobos makam, berteriak namanya,ā€¯pekerja pemakaman diriwayatkan.

Sepupu Neysi ini, Carolina Perez mengatakan;

"Setelah kami ambil kembali keluaran dari kubur saya meletakkan tangan saya di tubuhnya. Dia masih hangat, dan aku merasakan detak jantung pingsan. Dia memiliki goresan di dahinya dan memar di jari-jarinya. Itu tampak seperti dia telah berusaha keras untuk keluar dari peti mati dan melukai dirinya sendiri."

Maria Gutierrez, ibu Neysi, percaya bahwa putrinya dikubur hidup-hidup.
Foto kredit: Primer Impacto
Foto kredit: Primer Impacto

Dia juga menyalahkan petugas medis karena menyatakan kematian putrinya dengan buru-buru.
Foto kredit: Primer Impacto
Foto kredit: Primer Impacto

"Para dokter menyatakan dia sudah mati, tapi orang lain di sekitar saya terus mengatakan bahwa dia tidak.
Dia tidak terlihat seperti dia telah meninggal.
Bahkan setelah hari di makam warna tubuhnya normal; mayatnya tidak berbau dia hanya tampak seperti dia dalam tidur nyenyak."

"Tidak ada rigor mortis; tubuhnya masih fleksibel, itu tidak mungkin bahwa dia telah mati selama berjam-jam.
Kami semua sangat senang. Setelah dinyatakan meninggal untuk waktu yang lama, semua orang mengatakan bahwa dia telah hidup kembali.
Kami semua sangat senang. Saya pikir saya akan mendapatkan anak saya kembali," kata ibu Neysi ini.
Foto kredit: laprensa
Foto kredit: laprensa

Tubuh wanita muda itu masih di dalam peti mati ketika mereka membawanya ke rumah sakit terdekat di San Pedro Sula.

"Seluruh keluarga bergegas masuk, hampir mendobrak pintu bawah, membawa gadis itu di dalam peti mati-nya," kenang Dokter Claudia Lopez.

"Saya mengatakan kepada mereka untuk membawanya keluar dan menempatkan dia di tempat tidur. Semua orang mengaku bahwa dia masih hidup jadi aku pergi melalui semua prosedur yang diperlukan."

Menurut dokter, jantung Neysi telah berhenti sementara karena serangan panik yang parah atau dia mungkin memiliki serangan cataplexy.

Sebuah serangan cataplexy sering muncul karena status emosional yang kuat seperti ketakutan. Biasanya, seseorang secara tiba-tiba dan untuk sementara kehilangan fungsi otot, namun tetap sadar.

Tapi ketika Dr. Lopez memeriksa tubuh gadis itu dan mencoba segala sesuatu yang mereka bisa, mereka mengatakan bahwa dia sudah mati.

Dan tragisnya, ia mungkin telah meninggal karena asfiksia atau kekurangan oksigen setelah bangun di dalam peti mati tertutup.

Mereka membawa mayat Neysi ini kembali ke kuburan. Kisah yang sangat menyedihkan.

Copyright © Mautaubanget.com 2017

Tag: Mati Hidup Kembali

Author: Adika Hawwari

Seorang yang belajar menjadi programmer, hobi dengan dunia internet yang banyak memberi manfaat dan mencoba berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat bagi kita semua.